Karena (Status) Facebook

“Ga cuma parpol, gerakan mahasiswa pun bisa pecah karena pilpres. Hebat nian memang politik di negeri ini.”

Komentar – Suka

“Siapa sih di dunia ini yang enggak mau punya kekasih? Aku juga ma u mencintai serta dicintai. Hanya mungkin aku kena kutuk, ditakdirkan hanya untuk mencintai, bukan untuk dicintai.”

Komentar – Suka

Status facebook memang menjadi primadona masa kini. Status bisa muncul dengan model apapun, mulai dari yang remeh-temeh seperti member kabar -sedang apa- (makan lah, baca buku lah. mengerjakan tugas,  dsb) hingga yang serius (seperti mengutip ayat Al Qur’an, hadits, quote tokoh terkenal, mengomentari konstelasi politik kontemporer, dsb). Yang saya yakin intinya cuma satu: mengajak orang untuk berinteraksi. Syukur-syukur orang lain memberi komentar dalam rangka berdiskusi, atau minimal diberi jempol (like this).

Saya sendiri pun seringkali seperti itu, sengaja membuat status yang kontroversial  untuk mengundang bombardir komentar. Sehingga, saya pun seringkali merasa tidak menjadi diri sendiri dengan bertindak sok romantis, sok puitis, atau mungkin sok gokil. Sering juga menyesal jadi orang aneh di Facebook, tapi tak apalah bila keanehan tersebut membuat rekan-rekan terhibur. J

Karena facebook pula, seseorang terdeteksi apapun dan kemanapun dia pergi. Pergi kemana update status dulu, mau ngapain update status dulu. Kalau gini caranya kan radar pengintai jadi mubadzir. Ada cerita yang lucu, percaya tidak percaya, beberapa bulan lalu ada buronan narapidana di Amerika yang tertangkap hanya karena meng-update statusnya. Sungguh bodoh bukan main.

Karena facebook pula, saya dan beberapa kawan merasakan betapa menulis blog adalah perjuangan yang begitu berat. Sama-sama mengharapkan respon dari user lain, status cukup ditulis satu atau dua kalimat, sedangkan blog butuh beberapa paragraf yang menarik agar ramai dikomentari. Praktis status bukan? Walhasil blogger pun (berdasarkan pengalaman pribadi saya)  berbondong-bondong bermigrasi menjadi facebooker. Miris memang, karena blog dengan format menulisnya justru membantu kita untuk berpikir secara runtut dibarengi argumen secara rasional dan logis, jelas kontras dengan model status di facebook, bukan?

Karena facebook pula, banyak orang yang mendadak “cerdas”. Selalu tampil jadi komentator nomor wahid, berargumen seakan-akan paling cerdas sendiri. Padahal bila diberi tawaran untuk menampilkan pemikirannya secara komprehensif, dalam bentuk tulisan misalnya, nihil nilainya. Saya bukan mengatakan menjadi komentator itu jelek. Tapi, saya melihat bahwa komentator itu sifatnya hanya parsial dan reaktif dalam menanggapi suatu isu. Seharusnya bila kita ingin melihat suatu isu lebih holistik dan pro-aktif, maka buatlah tulisannya!  Tidak susah bukan?

Karena facebook pula, seseorang bisa membuka isi hatinya, entah sedang sedih tak terperih atau sedang senang bukan kepalang. Biasanya kita dapat melihatnya dari rentetan status yang muncul dari seseorang dalam jangka waktu tertentu. Saat senang, bercerita seakan-akan dunia penuh dengan bidadari yang turun dari langit. Sedang, saat sedih, seakan-akan dunia hanya diisi oleh dirinya bersama iblis. Fiuh, apa-apaan ini?Kata seorang kawan, “Model macam apa ini? Orang-orang jadi begitu pede menceritakan masalahnya pada publik?”. Saya pun dengan enteng menjawab,”Narsisme dunia maya, mas. Mohon dimaklumi” sembari cekikikan.

Yah inilah dunia kita, “dunia antara“ yang berkelindan antara dunia nyata dan dunia maya. Susah bukan membedakan mana kawanmu, dan mana “kawanmu” ? Maka dari itu, berhati-hatilah, jangan sampai tertipu oleh “kawanmu” sendiri. :p

*note: kawan dan “kawan” adalah mahkluk yang berbeda, jangan disamakan!

8 thoughts on “Karena (Status) Facebook

  1. He…he…he…lucu juga klo kudu aktif di banyak akun yaa…di blog iyya…di fb iyya…

    Nggak cappek non…???

    Memang bener katanya…klo blog itu sifat nya sedikit (atau banyak yaaa..?) lebih smart gitu….di banding fb/twitter atau friendster….tapi tak apalah, krn banyak blogger juga yg punya akun di fb dan sejenisnya juga….

  2. alhamdulillah sampai sekarang masih berada di barisan boikot FB,..

  3. nganu…
    kalo saya, entry di blog ta’impor ke notes di fesbuk. jadinya ya 22nya jalan. fesbuk saya kebanyakan juga cuma dipake buat nggodain cewek cakep. sapa tau 1-2 dari mereka ada yang khilaf😆

  4. belum apdet lagi ommm…??

  5. hi, setuju banget…!!
    di fb semua orang bisa mendadak jadi pinter or bloon sekaligus, hanya dengan beberapa kalimat or bahkan beberapa kata saja.
    Sering ngerasa makan ati, saat nulis status di fb yg cuma secuil bisa dikomen banyak, tp cape2 nulis lama di blog eh ga ada yg komen, hihi.
    Sialnya, aku jg udh termasuk dlm jajaran fb addict kayna😀
    Bukannya apa2, aku ga hobi pasang status ko, tp lebih karena pengin keep in touch sm temen2, n tau kabar2 ttg mereka.
    Hayah malah jd curhat, maaph… =))
    Lam kenal🙂

  6. facebook emang jadi kontroversial..:)
    banyak memberikan keuntungan maupun kemunduran, keutungan bagi para karyawan FB, sedangkan kemunduran bagi karyawan perusahaan besar, karena waktu mereka jadi terbuang dengan adanya FB, namun ada juga bagi mereka yang ingin mencari relasi lewat FB.
    hmmm…
    setelah membaca artikel ini kayaknya jadi males update status…:D
    nitip blogroll dunk zuL..hhahaha…

    nich linknya..

    http://kabarnet.blogspot.com/2009/08/kepribadian-manusia-dari-status.html

  7. mendem FB sudah menjadi gejala umum… gak keren kalo hari gini gak bergabung pada Jamaah Fesbukiyah… hehehe… eh, enggak ding., saya bukan anggota… salam sukses….

    sedj
    http://sedjatee.wordpress.com

  8. betul sekali, bagus sekali😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s